Pengalaman Pertama Coba Resep Pempek Enak

Pempek Lenjer,pempek telur,pempek tahu

Aku bucin (budak cinta) pempek. Dari jaman satria baja hitam sampe jaman Gundala Putra Petir begini aku tetep ogah tobat untuk jadi fans nya pempek.

Sanking maniak pempek , aku tau budaya makan pempek itu bukan cuma dicocol atau dicelup-celupin ke kuah cuka doang tapi di hirup langsung dari mangkok. Seperti kita mau menghabiskan kuah mie rebus tapi ga pakai sendok melainkan langsung slurupp sambil bibir nempel ke bibir mangkok. Kebayang kan?

Salah satu yang mesti diperhatikan apalagi kaum hawa penyandang status jaim akut. Pakai mangkok kecil untuk tempat kuah cuka, karena kalau terlalu besar apalagi pake panci saat menghirup kuah cuka kamu bakal terlihat seperti Suzana di film kuntilanak saat makan bakso dari panci sambil  dipandangi bang Bokir dengan muka heran. Deuhhh kalau aku mah dah kabur Bang... apalagi yang makan bakso penampakannya udah mirip kunti. hehehe.

Semua keluarga ku juga sama,  sama-sama suka makanan khas Palembang ini. We are like "a right man in a wrong place".   Kami bukan berasal dari Palembang, tapi kok obsesi banget sama pempek. Hahaha, emang kalau udah bucin ga liat-liat dirimu dan dirinya bersuku apa.

Akhirnya supaya ga jajan pempek di luar, mamaku nyoba beberapa resep membuat pempek dan masih trial error. Aku yang super males ini udah ribet duluan deh liat nya. Jadi enggan untuk mencoba.

Baru-baru ini hati ku tergugah untuk buat pempek sendiri. Keinginan ini disponsori oleh kakakku yang ikutan kursus buat pempek, dan hasilnya enak. Padahal kakakku jam terbang  masak di dapur cukup sedikit alias jarang banget masak. Aku jadi terpacu dalam melodi untuk ikutan buat juga. Emang hidayah datangnya ga disangka-sangka. Boleh dibilang ini pengalaman pertama aku buat pempek dan berhasil. 

Aku suka resep pempek ini detail banget, bahkan garam juga penyedap  pakai ukuran. Karena paling sebel kalau ada resep pakai kata "secukupnya" hadeeeh kan cukupcukup di orang bukan berarti menurut lidah kita cukup. Besok-besok ya ditakar aja gitu dengan kata pengganti "2 sendok atau 3 sendok" supaya rasa tetep sama enak nya. 

Aku bakalan kasih resep juga langkah-langkah cara membuat nya. Ikutin langkah-langkah dari awal itu perlu banget ternyata dalam dunia masak memasak, karena akan ada kutukan berupa  hasil masakan jadi beda rasa kalau ga nurut sama si pemberi resep.

Terlalu banyak celoteh akhirnya kita sampai ke tahap resep. Sengaja font aku gedein biar ga ke distrac sama omongan ngalor ngidul aku diatas tadi. Uhuk..

Ikan giling 1kg aduk-aduk pakai tangan, sampai ikan giling agak mengental,kurang lebih 5 menit. Masukan sedikit-sedikit 400ml air kedalam adonan sambil diaduk sampai mengental. Tambahkan 40gr garam, 20gr penyedap, 1 sendok gula putih, aduk lagi. Setelah ditambahkan beberapa bumbu ini adonan akan tambah kental. Lalu masukan 1 sendok minyak makan, sambil diaduk. Terakhir siapkan 500gr sagu cap Pak Tani, lalu masukkan sedikit demi sedikit  ke dalam adonan sambil diaduk. Sekarang adonan kita siap dibentuk jadi pempek. 
Sebelum membentuk adonan, didihkan air untuk merebus pempek. Jadi kita bisa membentuk adonan dan langsung cemplung ke air mendidih. Gimana tanda pempek buatan kita sudah matang di air rebusan? Apakah pakai cara seperti mengidentifikasi uang palsu "dilihat,diraba,ditrawang?" Hahha, tentu lah engak.

Tanda nya pempek akan mengapung di permukaan air. Kalau udah gitu,boleh deh tu pempek diangkat,didinginkan untuk nanti digoreng. 

Ada yang kurang makan pempek tanpa kehadiran kuah cuka. Tapi aku buat kuah tanpa takaran yang pasti. Karena aku belum menemukan resep kepastian membuat kuah pempek ini. Maksudnya kepastian ukuran nya. Kalau kamu punya resepnya bagi-bagi dong ke aku. 

0 komentar:

Posting Komentar